Social Items


hafimultimedia



Fakta menunjukkan bahwa banyak orang yang berilmu, pintar dan pandai tetapi ilmunya tidak banyak bermanfaat buat orang-orang di sekitarnya. Sebaliknya, banyak orang yang sebenarnya tidak pintar-pintar amat tetapi justru ilmunya bermanfaat banyak baik bagi dirinya sendiri maupun orang lain di sekitarnya.


Kata oarng tua jawa jaman dahulu, kalo ingin sukses dalam manuntut ilmu harus berani hidup perihatin, hidup susah, bersakit-sakit terlebih dahulu. Sedangkan di pesantren selain diajarkan untuk belajar yang tekun, juga di anjurkan untuk menjalankan laku tirakat (jalan mendekatkan diri pada Tuhan) dengan memperbanyak amalan-amalan sunnah seperti puasa, sholat malam, dzikir, mengurangi waktu tidur dan sebagainya.


Kembali ke cerita Mbah Syafaat, konon dulu ketika menjadi santri dilaluinya dengan penuh penderitaan. Hidup sangat pas-pasan bahkan rela nyambi sebagai buruh tani. Sering kena penyakit kudis selama menjadi santri. Bahkan konon katanya, beliau pernah berpuasa lapan tahun. Sebuah perjuangan dan penderitaan yang Panjang.


Terdengar tidak masuk akal memang. Tetapi perihal tirakat, sudah menjadi hal biasa di kalangan santri Blok Agung. Diantara santri terdapat omongan begini, belum benar-benar jadi santri Blok Agung kalua belum puasa dalail (puasa tiga tahun berturut-turut, setiap hari, kecuali hari yang diharamkan puasa). Saya sendiri adalah salah satu santri yang tidak melakukan se ekstrim itu, paling banter cukup puasa sunnah hari senin dan kamis saja.  


(Dalam Belajar Ilmu Agama) Lebih Baik Jadi Orang Yang Tahu Daripada Orang Pintar


hafimultimedia



Fakta menunjukkan bahwa banyak orang yang berilmu, pintar dan pandai tetapi ilmunya tidak banyak bermanfaat buat orang-orang di sekitarnya. Sebaliknya, banyak orang yang sebenarnya tidak pintar-pintar amat tetapi justru ilmunya bermanfaat banyak baik bagi dirinya sendiri maupun orang lain di sekitarnya.


Kata oarng tua jawa jaman dahulu, kalo ingin sukses dalam manuntut ilmu harus berani hidup perihatin, hidup susah, bersakit-sakit terlebih dahulu. Sedangkan di pesantren selain diajarkan untuk belajar yang tekun, juga di anjurkan untuk menjalankan laku tirakat (jalan mendekatkan diri pada Tuhan) dengan memperbanyak amalan-amalan sunnah seperti puasa, sholat malam, dzikir, mengurangi waktu tidur dan sebagainya.


Kembali ke cerita Mbah Syafaat, konon dulu ketika menjadi santri dilaluinya dengan penuh penderitaan. Hidup sangat pas-pasan bahkan rela nyambi sebagai buruh tani. Sering kena penyakit kudis selama menjadi santri. Bahkan konon katanya, beliau pernah berpuasa lapan tahun. Sebuah perjuangan dan penderitaan yang Panjang.


Terdengar tidak masuk akal memang. Tetapi perihal tirakat, sudah menjadi hal biasa di kalangan santri Blok Agung. Diantara santri terdapat omongan begini, belum benar-benar jadi santri Blok Agung kalua belum puasa dalail (puasa tiga tahun berturut-turut, setiap hari, kecuali hari yang diharamkan puasa). Saya sendiri adalah salah satu santri yang tidak melakukan se ekstrim itu, paling banter cukup puasa sunnah hari senin dan kamis saja.  


No comments