Social Items

 

Acara tahlilan Nyai Hj. Masruhenna.

Tahlilan dilaksanakan selama 3 hari berturut sejak hari wafat beliau hari senin 18 januari 2021, beliau merupakan ibunda Nyai Hj. Faizah Bajuri. wafat sekitar jam 6.30 pagi. dimakamkan sekitar jam 10 atau 11 siang.


Selain dari pihak keluaga penta'ziah juga berasal dari kerabat baik dalam dan luar desa, para alumni,  serta wali santri juga turut berta'ziah. Alamat asi beliau dari desa Teluk Dalam jadi banyak sanak keluarga dari teluk dalam ang turut mengiringi pemakaman serta tahlilan.


Acara dilaksanakan bada sholat isya' dilaksanakan di masjid Hasan Jufri yang baru selesai rampung pembangunannya. Dengan diawali dengan tawassul, pembacaan tahlil, lalu doa. Setelah usai pembacaan Do'a disuguhkanlah makanan sebagai rasa terima kasih kepada para pentakziyah.


Di dalam masjid yang berlanta dua dilantai satu ditempati oleh penta'ziyah yang berasal dari luar pondok pesantren. sedangkan lantai dua ditempati oleh para santri yang mengikuti acara tahlilan tersebut.


Dalam hal ini kita para santri mendapatkan pelajaran yang sangat besar dari sosok beliau, disampaikan oleh K. Moh. Najahul Umam " Bahwa beliau merupakan sosok yang harus kita contoh meskipun beliau sudah berbarik di tempat tidur saat tidur di tidurkan, saat duduk di dudukkan tapi beliau tidak pernah meninggalkan sholat, beliau selalu menjadi majmu' setelai usai melaksanakan sholat bahkan penglihatan beliau masih sangat jelas meski usianya sudah 80-an lebih, itulah yang membuat kami bangga sebagai cucu beliau".




HAFIMULTIMEDIA

Acara tahlilan Nyai Hj. Masruhenna Binti H. Marzuqi

 

Acara tahlilan Nyai Hj. Masruhenna.

Tahlilan dilaksanakan selama 3 hari berturut sejak hari wafat beliau hari senin 18 januari 2021, beliau merupakan ibunda Nyai Hj. Faizah Bajuri. wafat sekitar jam 6.30 pagi. dimakamkan sekitar jam 10 atau 11 siang.


Selain dari pihak keluaga penta'ziah juga berasal dari kerabat baik dalam dan luar desa, para alumni,  serta wali santri juga turut berta'ziah. Alamat asi beliau dari desa Teluk Dalam jadi banyak sanak keluarga dari teluk dalam ang turut mengiringi pemakaman serta tahlilan.


Acara dilaksanakan bada sholat isya' dilaksanakan di masjid Hasan Jufri yang baru selesai rampung pembangunannya. Dengan diawali dengan tawassul, pembacaan tahlil, lalu doa. Setelah usai pembacaan Do'a disuguhkanlah makanan sebagai rasa terima kasih kepada para pentakziyah.


Di dalam masjid yang berlanta dua dilantai satu ditempati oleh penta'ziyah yang berasal dari luar pondok pesantren. sedangkan lantai dua ditempati oleh para santri yang mengikuti acara tahlilan tersebut.


Dalam hal ini kita para santri mendapatkan pelajaran yang sangat besar dari sosok beliau, disampaikan oleh K. Moh. Najahul Umam " Bahwa beliau merupakan sosok yang harus kita contoh meskipun beliau sudah berbarik di tempat tidur saat tidur di tidurkan, saat duduk di dudukkan tapi beliau tidak pernah meninggalkan sholat, beliau selalu menjadi majmu' setelai usai melaksanakan sholat bahkan penglihatan beliau masih sangat jelas meski usianya sudah 80-an lebih, itulah yang membuat kami bangga sebagai cucu beliau".




HAFIMULTIMEDIA

No comments