Hikmah Puasa 'Asyura'

 












Di bulan Muharram, sunnah bagi kita untuk memperbanyak puasa. Salah satunya adalah puasa ‘Asyura’. Kadang kita bertanya-tanya tentang manfaaat atau hikmah dari puasa yang satu ini. Suatu saat sahabat bertanya kepada Rasulallah SAW, “Wahai nabi, puasa apakah yang lebih utama setelah puasa Ramadhan?” Nabi pun menjawab, “Puasa di bulan muharram,” (HR Ibnu Majah). Dan di dalam hadits yang lain, Rasulallah sangat menganjurkan puasa pada tannggal sepuluh Muharram.



Andaikan mampu, alangkah baiknya menambah puasa pada tanggal sembilan dan sebelas Muharram. Ibnu ‘Abbas RA menuturkan:

ما علمت رسول الله صلى الله عليه وسلم صام يوما يتحرى صيامه على الأيام إلا هذا اليوم، يعني يوم عاشوراء



Artinya, “Saya tidak mengetahui Rasulullah SAW bersungguh-sungguh untuk berpuasa kecuali pada hari ini, yakni hari ‘Asyura,” (Musnad As-Syafi’i). Penuturan Ibnu ‘Abbas ini menunjukkan betapa penting dan besarnya hikmah puasa ‘Asyura. Ia mengisahkan begitu sungguh-sungguhnya Nabi SAW melakukan puasa sepuluh Muharram. Pada hari tersebut, Nabi SAW berharap kepada Allah SWT agar dosanya di tahun sebelumnya diampuni. Beliau berkata:

صيام يوم عشوراء، إني أحتسب على الله أن يكفر السنة التي قبله


Artinya, “Puasa hari Asyura, saya berharap agar Allah SWT mengampuni dosa satu tahun sebelumnya,” (HR Ibnu Majah). Dalam riwayat lain, sebagaimana yang terdapat dalam Musnad Al-Humaidi, Rasulullah SAW bersabda, “Puasa ‘Asyura dapat mengampuni dosa satu tahun sebelumnya.” Adapun dosa yang dimaksud di sini ialah dosa kecil, bukan dosa besar. Sebab dosa besar akan diampuni oleh Allah melalui pertobatan.



Selain itu, hikmah atau manfaat puasa ‘Asyura akan diperoleh selama melakukan puasa tersebut tidak ada unsur riya dan dilakukan dengan penuh keikhlasan, semata-mata mengharap ridha Allah SWT. Selain dosa kecil diampuni, mengerjakan puasa ‘Asyura disetarakan dengan puasa selama satu tahun. Pendapat ini didasarkan pada riwayat Sa’id bin Jubair yang terdapat dalam kitab Al-Atsar karya Abu Yusuf. Beliau mengatakan:

 

صوم يوم عاشوراء يعدل صوم سنة

 

 “Puasa ‘Asyura setara dengan puasa satu tahun” Dari beberapa riwayat di atas, dapat disimpulkan bahwa ada dua hikmah mengerjakan puasa ‘Asyura: pertama, dosa satu tahun sebelumnya diampuni Allah SWT; kedua, puasa pada hari tersebut disamakan pahalanya dengan puasa satu tahun. Hikmah ini dapat diperoleh apabila puasa dikerjakan atas dasar keikhlasan dan diniatkan untuk mencari ridha dan ampunan Allah SWT. Wallahu a’lam.

Post a Comment

Previous Post Next Post