Social Items







Pastinya santri memiliki peran dalam keseharianya yang harus diperjuangkan dalam hidupnya. keadaan santri di pondok adalah suatu rahmat dari Allah yang tidak diberikan pada semuaa orang lain.oleh karena itu marilah kita sebagai santri pergunakan waktu kita yang ada di pondok dengan sebaik-baik mungkin agar nantinya mendapatkan ilmu yang barokah dan sesuai hasil. Memang santri ketika keluar dari pondok tidak semuanya jadi guru, dan tujuan kita mondok dan kita mondok bukan hanya semata-mata ingin dipuji-puji orang, dan marilah kita mengaca matai suatu kitab Ta’limul muataallim, naah… dikitab saja sudah dikasih tau nih niat bagaimana niat dalam belajar belajar “niat belajar hendak nya bagi seorang pencari ilmu niat agar mendapatkan ridho dari Allah swt, dan menghilangkan kebodohan yang ada pada diri kita dan orang lain, ingin menegakkan agamanya Allah, karena menegakkan agamanya Allah itu semua butuh pada ilmu”.


Banyak orang yang sudah keluar dari pondok karena sudah merasakan manisnya ilmu orang ini ingin lebih memilih dirinya untuk menetap di pondok (mencari ilmu) padahal orang ini sudah mempunyai dampingan dalam hidupnya.


Mencari ilmu niat karena manjalankan kewajiban, dan yang penting kita sudah belajar terserah nantinya faham atau tidak dan itu bukan urusan kita karena seungguhnya yang memberi pamahaman itu adalah Allah. Jadi kita benar-benar belajar untuk menghilangkan  kebodohan yang ada pada diri kita. Karena Allah itu tidak akan mengubah suatu nasib hambanya apabila ada dari seorang hamba ini tidak mau untuk mengubahnya.


Dan karena ilmu seseorang diangkat derajatnya oleh Allah, seorang ulama’ tinggi derajatnya karena ilmunya, beitu juga seorang dokter terlihat luar biasa di mata sesorang juga karena ilmu. dan karena ilmu seseorang bisa mendapatkan kebahagian dunia dan akhirat Nabi bersabda.



مَنْ أَرَادَ الدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِاْلعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَ الآخِرَهَ فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَهُمَا فَعَلَيْهِ باِلعِلْمِ


“Barangsiapa yang menginginkan dunia maka hendaklah berilmu. Barangsiapa yang menginginkan akhirat, maka hendaklah dengan ilmu. Barang siapa yang menginginkan keduanya, maka hendaklah dengan ilmu.”


WALLAHU A’LAM


Perjuangan Santri Di Pesantren







Pastinya santri memiliki peran dalam keseharianya yang harus diperjuangkan dalam hidupnya. keadaan santri di pondok adalah suatu rahmat dari Allah yang tidak diberikan pada semuaa orang lain.oleh karena itu marilah kita sebagai santri pergunakan waktu kita yang ada di pondok dengan sebaik-baik mungkin agar nantinya mendapatkan ilmu yang barokah dan sesuai hasil. Memang santri ketika keluar dari pondok tidak semuanya jadi guru, dan tujuan kita mondok dan kita mondok bukan hanya semata-mata ingin dipuji-puji orang, dan marilah kita mengaca matai suatu kitab Ta’limul muataallim, naah… dikitab saja sudah dikasih tau nih niat bagaimana niat dalam belajar belajar “niat belajar hendak nya bagi seorang pencari ilmu niat agar mendapatkan ridho dari Allah swt, dan menghilangkan kebodohan yang ada pada diri kita dan orang lain, ingin menegakkan agamanya Allah, karena menegakkan agamanya Allah itu semua butuh pada ilmu”.


Banyak orang yang sudah keluar dari pondok karena sudah merasakan manisnya ilmu orang ini ingin lebih memilih dirinya untuk menetap di pondok (mencari ilmu) padahal orang ini sudah mempunyai dampingan dalam hidupnya.


Mencari ilmu niat karena manjalankan kewajiban, dan yang penting kita sudah belajar terserah nantinya faham atau tidak dan itu bukan urusan kita karena seungguhnya yang memberi pamahaman itu adalah Allah. Jadi kita benar-benar belajar untuk menghilangkan  kebodohan yang ada pada diri kita. Karena Allah itu tidak akan mengubah suatu nasib hambanya apabila ada dari seorang hamba ini tidak mau untuk mengubahnya.


Dan karena ilmu seseorang diangkat derajatnya oleh Allah, seorang ulama’ tinggi derajatnya karena ilmunya, beitu juga seorang dokter terlihat luar biasa di mata sesorang juga karena ilmu. dan karena ilmu seseorang bisa mendapatkan kebahagian dunia dan akhirat Nabi bersabda.



مَنْ أَرَادَ الدُّنْيَا فَعَلَيْهِ بِاْلعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَ الآخِرَهَ فَعَلَيْهِ بِالْعِلْمِ، وَمَنْ أَرَادَهُمَا فَعَلَيْهِ باِلعِلْمِ


“Barangsiapa yang menginginkan dunia maka hendaklah berilmu. Barangsiapa yang menginginkan akhirat, maka hendaklah dengan ilmu. Barang siapa yang menginginkan keduanya, maka hendaklah dengan ilmu.”


WALLAHU A’LAM


No comments