BREAKING NEWS

Author

Wednesday, September 1, 2021

MEMAHAMI ILMU FARAID



Sebab-sebab menerima warisan

1.    Nasab

2.    Pernikahan

3.   Memerdekakan Budak

 

Sebab-sebab terhalang menerima warisan

1.    Membunuh

2.    Budak

3.   Beda agama/keluar dari agama islam

 

Anggota ahli waris

·     Anggota ahli waris dari laki-laki ada 15 yaitu :

1.    Anak laki-laki (ابن)

2.    Anak laki-laki dari anak laki-laki/cucu lk (ابن الابن)

3.   Bapak (اب)

4.   Kakek (جد)

5.   Saudara laki-laki sekandung (اخ شقيق)

6.   Saudara laki-laki seayah (اخ لاب)

7.   Saudara laki-laki seibu (اخ لام)

8.   Anak laki-laki dari saudara laki-laki sekandung (ابن اخ شقيق)

9.   Anak laki-laki dari saudara laki-laki seayah (ابن اخ لاب)

10.Paman sekandung (عم شقيق)

11.  Paman sebapak (عم لاب)

12. Anak laki-laki dari paman sekandung (ابن عم شقيق)

13. Anak laki-laki dari paman seayah (ابن عم لاب)

14. Suami (زوج)

15. Orang laki-laki yang memerdekakan budak (معتق)

 

·     Anggota ahli waris dari Perempuan ada 10 yaitu :

1.    Anak perempuan (بنت)

2.    Anak perempuan dari anak laki-laki/cucu pr (بنت ابن)

3.   Ibu (ام)

4.   Nenek dari ibu/ibunya ibu (ام لام)

5.   Nenek dari ayah/ibunya ayah (ام لاب)

6.   Saudari perempuan sekandung (اخت شقيق)

7.   Saudari perempuan seayah (اخت لاب)

8.   Saudari perempuan seibu (اخت لام)

9.   Istri (زوجة)

10.Orang perempuan yang memerdekakan budak (معتقة)

Bagian yang pasti dalam Al-qur’an

Dalam Al-qu’an bagian yang pasti hanya ada 6, yaitu:

1.    النصف (1/2)                                 4. الثلث (1/3)

2.    الربع (1/4)                                    5. الثلثان (2/3)

3.   الثمن (1/8)                               6. السدس (1/6)

 

A.   Suami (زوج)

1.    Setengah (1/2)         : Apabila tidak ada far’ul waris/keturunan (ابن/بنت/ابن الابن/بنت الابن)

2.    Seperempat (1/4)   : Apabila ada far’ul waris/keturunan

 

B.   Istri (زوجة)

1.    Seperempat(1/4)    : Apabila tidak ada far’ul waris/keturunan

2.    Seperdelapan(1/8) : Apabila ada far’ul waris/keturunan

 

C.   Anak perempuan (بنت)

1.    Setengah(1/2)          : Apabila sendirian

2.    Dua pertiga(2/3)     : Apabila lebih dari satu

3.   Ashabah                     : Apabila bersama ابن

 

D.  Anak perempuannya anak laki-laki (بنت الابن)

1.    Setengah(1/2)          : Apabila sendirian

2.    Dua pertiga(2/3)     : Apabila lebih dari satu

3.   Seperenam(1/6)      : Apabila bersama satu بنت

4.   Ashabah                     : Apabila bersama ابن الابن

5.   Mahjub                       : Apabila bersama ابن dan ada 2 بنت / lebih

 

E.   Bapak (اب)

1.    Seperenam (1/6)     : Apabila bersama keturunan laki-laki (ابن/ابن الابن)

2.    (1/6)+sisa                    : Apabila bersama keturunan perempuan (بنت/بنت الابن)

3.   Ashabah                     : Apabila tidak ada keturunan

 

F.   Kakek (جد)

1.    Seperenam (1/6)     : Apabila bersama keturunan laki-laki(ابن/ابن الابن)

2.    (1/6)+sisa                    : Apabila bersama keturunan perempuan (بنت/بنت الابن)

3.   Ashabah                     : Apabila tidak ada keturunan

4.   Mahjub                       : Apabila ada ayah(اب)

 

 

 

G.  Ibu (ام)

1.    Sepertiga (1/3)         : Apabila tidak ada keturunan

2.    Seperenam (1/6)     : Apabila ada keturunan atau 2 saudara mutlaq

3.   (1/3)+sisa                    : Apabila ada ayah (اب) dalam masalah Gharrawain

 

H.  Nenek (جدة)

1.    Seperenam (1/6)     :

2.    Mahjub                       :

a)  Nenek dari ibu yang menghalangi adalah :

1)    Ibu (ام)

2)   Nenek dari arah ibu yang lebih dekat

b)  Nenek dari ayah yang menghalangi adalah :

1)    Ibu (ام)

2)   Ayah (اب)

3)   Nenek yang lebih dekat, baik dari ayah maupun ibu

4)  Kakek yang menjadi perantara nenek ke mayyit

 

I.     Saudari sekandung (اخت شقيق)

1.    Setengah (1/2)         : Apabila sendirian

2.    Dua pertiga (2/3)    : Apabila lebih dari satu

3.   Ashabah ma’al ghair : Apabila bersama keturunan perempuan (بنت/بنت الابن)

4.   Ashabah bil ghair   :Apabila bersama saudara kandung (ق اخ)

5.   Mahjub                       : Apabila ada keturunan laki-laki (ابن/ابن الابن) atau ayah (اب)

 

J.    Saudari seayah (اخت لاب)

1.    Setengah (1/2)         : Apabila sendirian

2.    Dua pertiga (2/3)    : Apabila lebih dari satu

3.   Seperenam (1/6)     : Apabila bersama satu saudari kandung (اخت شقيق)

4.   Ashabah ma’al ghair : Apabila bersama keturunan perempuan (بنت/بنت الابن)

5.   Ashabah bil ghair   : Apabila bersama saudara seayah (اخ لاب)

6.   Mahjub                       : Apabila ada :

-   Keturunan Laki2      - 2 saudari kandung (اخت شقيق)

-   Ayah (اب)                    - saudara kandung (ق اخ)

 

K.   Saudara dan saudari seibu (اخت لام اخ)

1.    Sepertiga (1/3)         : Apabila lebih dari satu

2.    Seperenam (1/6)     : Apabila sendirian

3.   Mahjub                       : Apabila ada :

-   Keturunan                 - Ayah (اب)                       - Kakek (جد)

Contoh kasus dalam keluarga :

 

Salam menikan dengan Zuhra, lalu memiliki anak laki2 yang bernama Al, kemudian Al kawin dengan Alin, kemudian Al dan Alin memiliki 4 anak yaitu Umam, Atika, Albab, Balqis. Dan keempat anak tersebut menikah dan memiliki masing2 satu Anak yaitu :

 

·     Umam memiliki anak laki2 yang bernama Ulul

·     Atika memiliki anak laki2 yang bernama Zaid

·     Albab memiliki anak perempuan yang bernama Aidah

·     Balqis memiliki anak perempuan yang bernama Alana

 

 

Bapak Al meninggal, maka yang menjadi ahli waris adalah:

1.    Alin                sebagai              Istri (زوجة)

2.    Salam            sebagai              Ayah (اب)

3.   Zuhra            sebagai              Ibu (ام)

4.   Umam          sebagai              anak laki-laki (ابن)

5.   Albab            sebagai              anak laki-laki (ابن)

6.   Atika              sebagai              anak perempuan (بنت)

7.   Balqis            sebagai              anak perempuan (بنت)

8.   Ulul                sebagai              cucu laki-laki dari anak laki-laki (ابن الابن)

9.   Aidah            sebagai              cucu perempuan dari anak laki-laki (بنت الابن)

 

 

 

Wallahu A’lam.”’

 

المعهد حسن جفرى باويان


Share this:

Post a Comment

 
Copyright © 2014 HASAN JUFRI | Official Website. Designed by OddThemes