BREAKING NEWS

Author

Thursday, February 11, 2021

Keutamaan bulan Rajab dan Niat puasa Rajab



Dalam Islam, terdapat beberapa bulan yang penuh keberkahan. Bulan yang paling utama dan paling istimewa adalah bulan Ramadhan, lalu bulan-bulan haram. Keagungan bulan haram telah disebutkan dalam Al Quran, sebagaimana firman Allah SWT :

إِنَّ عِدَّةَ ٱلشُّهُورِ عِندَ ٱللَّهِ ٱثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِى كِتَٰبِ ٱللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ وَٱلْأَرْضَ مِنْهَآ أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ۚ ذَٰلِكَ ٱلدِّينُ ٱلْقَيِّمُ ۚ فَلَا تَظْلِمُوا۟ فِيهِنَّ أَنفُسَكُمْ ۚ وَقَٰتِلُوا۟ ٱلْمُشْرِكِينَ كَآفَّةً كَمَا يُقَٰتِلُونَكُمْ كَآفَّةً ۚ وَٱعْلَمُوٓا۟ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلْمُتَّقِينَ

 

Artinya: “Sesungguhnya bilangan bulan pada sisi Allah adalah dua belas bulan, dalam ketetapan Allah di waktu Dia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan haram. Itulah (ketetapan) agama yang lurus, maka janganlah kamu menganiaya diri kamu dalam bulan yang empat itu, dan perangilah kaum musyrikin itu semuanya sebagaimana merekapun memerangi kamu semuanya, dan ketahuilah bahwasanya Allah beserta orang-orang yang bertakwa.” ( Q. S. At Taubah: 36)

 

Dalam ayat tersebut, Allah SWT telah menjelaskan pada kita bahwa bulan yang ada pada kehidupan manusia di dunia ini  berjumlah  12. Di antara 12 bulan tersebut, ada empat bulan yang dinyatakan oleh Allah Swt sebagai bulan-bulan haram.

 

Dalam kitab tafsir Ath-Thabari disebutkan terdapat empat bulan dalam bulan haram yang dimaksud ayat tersebut. Yakni, Dzulkaidah, Dzulhijah, Muharram, dan Rajab.

 

Diriwayatkan bahwa saat Rosulullah Saw melihat hilal bulan rajab, beliau akan berdo’a pada Allah Swt dengan do’a :

اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ رَجَبَ وَشَـعْبَانَ وَبَلِّـغْنَا رَمَضَانَ

 

Artinya : “Ya Allah berkahilah kami di bulan rajab dan sya’ban, dan sampaikan kami hingga bulan ramadhan.”

 

Bulan rajab keutamaannya apabila di bandingkan dengan bulan-bulan yang lain itu seperti keutamaan Al-Qur’an apabila dibandingkan dengan kitab-kitab yang lain.

 

Rajab adalah bulan ketujuh dalam penanggalan hijriyah dan penanggalan Jawa. Bulan ini dikenal sebagai bulan Allah. Pada 2020 ini, bulan Rajab dimulai pada 25 Februari hingga 25 Maret. Umat Islam bisa mendapatkan banyak keutamaan bulan Rajab dengan melakukan amalan baik.

Berikut empat amalan yang utama dilakukan umat Islam di Bulan Rajab :

1.   Berpuasa

Berpuasa pada bulan rajab adalah amalan yang paling baik. Rasulallah saw selalu berpuasa di bulan rajab ini.  Rasulullah SAW bersabda, "Barang siapa berpuasa pada bulan Rajab sehari maka laksana ia puasa selama sebulan." (HR At-Thabrani)

 

Berikut ini niat puasa Rajab :

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ فِى شَهْرِ رَجَبِ سُنَّةً ِللهِ تَعَالَى

 

"Artinya: Aku berniat puasa sunnah Rajab esok hari karena Allah SWT."

 

2.   Istighfar (memperbanyak memohon ampun)

Bulan rajab adalah bulan yang baik untuk memperbanyak amalan istighfar (permohonan ampun kepada Allah Ta’ala). Bulan rajab disebut “syahr al-istigfar” maka perbanyaklah istigfar di bulan ini.

 

Rosulullah Saw bersabda :

رَجَبُ شَهْرُ اللهِ، وَشَعْبَانُ شَهْرِي، وَرَمَضَانُ شَهْرُ أُمَّتِي

 

Artinya : “Rajab itu bulan Allah, Sya’ban itu bulanku, dan Ramadhan adalah bulan umatku.”

 

Rojab adalah bulannya Allah, Maka hendaknya kita harus menjadikan bulan rajab suatu bulan yang kita penuhi dengan amalan-amalan yang mendekatkan diri kita kepada Allah Swt. Yakni dengan memperbanyak membaca istighfar.

 

3.   Bersedekah

Bersedekah adalah Salah satu jalan yang ditempuh oleh para Ulama untuk mencapai kemuliaan. Namun yang paling utama adalah memilih waktu yang mulia untuk bersedekah. Dan salah satu bulan yang mulia untuk memperbanyak amal soleh termasuk bersedekah adalah Bulan Rajab.

قال النبي صلى الله عليه وسلم : من تصدق في رجب باعده الله من النار كمقدار غراب طار فرخا حتى مات هرما

 

“Nabi Muhammad saw bersabda, siapa yang sedekah di bulan Rajab maka Allah Ta’ala menjauhkan dirinya dari neraka sejauh jarak terbang seekor burung elang yang terbang dari kecil hingga mati.

 

Bersedekah banyak keutamaannya :

a.    Pertama, bersedekah dapat memadamkan murka Allah Ta’ala.

b.   Kedua, bersedekah dapat menolak bala.

c.    Ketiga, bersedekah dapat memperlancar dan memperbanyak rizki.

d.   Kempat, bersedekah akan memperpanjang umur.

e.    Kelima, bersedekah akan memberikan keberkahan hidup di dunia dan akhirat.

Jika kita tidak punya barang yang bisa di sedakahkan maka sepatutnya kita senantiasa berbuat baik kepada makhluk Allah yang lain karena setiap perkara baik itu adalah sedekah walaupun hanya sekedar tersenyum kepada orang lain.


4.   Zikir dan berdoa

Zikir adalah amalan yang mulia. Perbedaan orang yang mati dan yang hidup adalah terletak pada zikirnya. Bulan rajab yang penuh dengan kemuliaan hendaknya diisi dengan zikir dan berdoa.

Zikir dan doa yang dilakukan di bulan rajab adalah :

a.    Membaca doa ini saat memasuki Bulan Rajab.

اَللَّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْ رَجَبَ وَشَـعْبَانَ وَبَلِّـغْنَا رَمَضَانَ

Artinya: Ya Allah berkahilah kami di bulan rajab dan sya’ban, dan sampaikan kami hingga bulan ramadhan.”

 

b.      Memperbanyak selawat

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

“Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (QS. al-Ahzab : 56).

 

c.    Membaca sayyidul istigfar

للَّهُمَّ أَنْتَ رَبِّيْ لاَ إِلَـهَ إِلاَّ أَنْتَ، خَلَقْتَنِيْ وَأَنَا عَبْدُكَ، وَأَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَوَعْدِكَ مَا اسْتَطَعْتُ، أَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ، أَبُوْءُ لَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَيَّ، وَأَبُوْءُ بِذَنْبِيْ فَاغْفِرْ لِيْ فَإِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ إِلاَّ أَنْتَ

”Ya Allah Engkau adalah Tuhanku, Tidak ada Tuhan selain Engkau yang telah menciptakanku, sedang aku adalah hamba-Mu dan aku diatas ikatan janjimu, Dan Aku berjanji kepada-Mu dengan semampuku, Aku berlindung kepadamu dari segala kejahatan yang telah aku perbuat, Aku mengakui-Mu atas nikmat-Mu terhadap diriku dan aku mengakui dosaku pada-Mu, maka ampunilah aku, sesungguhnya tiada yang boleh mengampuni segala dosa kecuali Engkau” (HR. Bukhari).

 

Keutamaan doa Sayyidul Istighfar terdapat dalam hadist berikut :

 

من قالها من النهار موقنا بها فمات من يومه قبل أن يمسي فهو من أهل الجنة و من قالها من الليل و هو موقن بها فمات قبل أن يصبح فهو من أهل الجنة

 

Artinya :

 

“Barangsiapa mengucapkannya di siang hari dalam keadaan yakin dengannya kemudian dia mati pada hari itu sebelum petang hari, maka dia termasuk penduduk surga. dan siapa yang mengucapkannya di waktu malam hari dalam keadaan dia yakin dengannya, kemudian dia mati sebelum shubuh maka dia termasuk penduduk surga.” (HR. Al-Bukhari).

 

Wallahu a’lam bishshawab.

Share this:

Post a Comment

 
Copyright © 2014 HASAN JUFRI | Official Website. Designed by OddThemes